News

Roh Tiger Dalam Tubuh CB100

March 8, 2010
Roh Tiger Dalam Tubuh CB100

Roh Tiger Dalam Tubuh CB100
Motor boleh tua, yang penting enggak sering ngadat dan masih ade larinye. Itulah prinsip yang dipegang Safiih warga Podok Labu, Jakarta Selatan. Konon nih motor sudah 10 tahun  nemenin Bang Safiih kemana saja dia pergi. Tak hanya itu, ternyata Bang Safiih yang biasa di panggil Jack oleh teman-temannya sudah mengendarai Honda CB 100 sejak duduk di bangku kelas 4 SD. Wajarlah kecintaannya pada produk Honda yang satu ini sangat besar.
“Dulu sering naik motor CB 100 punya bos. Kebetulan sejak kelas 4 SD saya sudah kerja di bengkel mobil. Akhirnya sampai sekarang kepincut sama nih motor. Di rumah masih ada satu dan bakal nambah satu lagi,” ungkap lelaki yang berprofesi sebagai menkanik motor di bengkel umum.
Guna mempertahankan performa dan kenyamanan motor yang boleh dibilang sudah lumayan berumur, Safiih memperbaiki dan mendandani motornya sendiri. Yang terpenting baginya adalah motor ini jangan sampai bikin susah. Karena saat membeli motor ini 10 tahun silam, kondisinya sudah mulai tak layak jalan.
Walhasil berkat kemampuan dan pengetahuannya memperbaiki motor, Honda CB 100 lansiran 1975 ini lumayan banyak dilirik orang.
Kalau diperhatiin hasil sentuhan Abang yang satu ini, gak kalah sama modifikator-modifikator kenamaan. Beberapa sektor pada Honda CB100 ini sudah mendapat perubahan hasil sentuhan tangan dinginnya dengan tetap mempetimbangkan segi kenyamanan dan performa.
Pada mesin CB 100 ini, Bang Safiih mencangkokan jeroan Honda Tiger. Dampaknya kapasitas mesin nya membengkak dan tenaganya pun cukup dahsyat. Selain jeroan mesin, komponen pendukung lainya turut disematkan pada CB 100 ini. Jadi untuk urusan lari motor yang satu ini, tak jauh beda dengan Honda Tiger meski wujudnya adalah Honda CB 100.
Untuk Kaburatornya, Safiih mencomot punya Honda GL100 dan CDI nya menggunakan milik Honda Grand. Dipilihnya kedua komponen tersebut karena alasan tak bikin susah dikemudian hari serta tak butuh biaya besar. Maklum dananya minim mas, yang penting gak bikin susah,” jelasnya.
Disektor kaki-kaki, Safiih banyak mencomot part milik Suzuki. Sok depan menggunakan milik Suzuki A 100 yang dipadukan dengan tabung sok milik Suzuki Satria FU. Sementara sok belakang menggunakan sok Honda Tiger.
Untuk lengan ayun, Safiih mencangkokan lengan ayun Suzuki Smash yang diberi lapisan warna chrome. Sementara footstep belakang merupakan  comotan dari Suzuki Satria FU.
Velg depan dan belakang menggunakan velg rossi untuk menopang ban bettlax 80/90-17 untuk roda depan dan 110/70-17 untuk roda belakang.
Sementara untuk memperidah tampilan, Safiih masih mempertahankan beberapa part asli bawaan Honda CB 100 seperti tangki, knalpot, spatbor depan dan belakang serta lampu belakang. Selain itu, Safiih juga mengaplikasikan beberapa produk after market seperti lampu depan, jok, spion, speedometer, tuas rem dan kopling.
Upss ada yang kelewat, Safiih juga mencomot stang milik Tiger Revo. Dan rem belakang yang sudah berubah dari sistem tromol ke disk, menggunakan master rem Nissin dan pala babi milik Supra.

Motor boleh tua, yang penting enggak sering ngadat dan masih ade larinye. Itulah prinsip yang dipegang Safiih warga Podok Labu, Jakarta Selatan. Konon nih motor sudah 10 tahun  nemenin Bang Safiih kemana saja dia pergi. Tak hanya itu, ternyata Bang Safiih yang biasa di panggil Jack oleh teman-temannya sudah mengendarai Honda CB 100 sejak duduk di bangku kelas 4 SD. Wajarlah kecintaannya pada produk Honda yang satu ini sangat besar.

“Dulu sering naik motor CB 100 punya bos. Kebetulan sejak kelas 4 SD saya sudah kerja di bengkel mobil. Akhirnya sampai sekarang kepincut sama nih motor. Di rumah masih ada satu dan bakal nambah satu lagi,” ungkap lelaki yang berprofesi sebagai menkanik motor di bengkel umum.

Guna mempertahankan performa dan kenyamanan motor yang boleh dibilang sudah lumayan berumur, Safiih memperbaiki dan mendandani motornya sendiri. Yang terpenting baginya adalah motor ini jangan sampai bikin susah. Karena saat membeli motor ini 10 tahun silam, kondisinya sudah mulai tak layak jalan.

Walhasil berkat kemampuan dan pengetahuannya memperbaiki motor, Honda CB 100 lansiran 1975 ini lumayan banyak dilirik orang.

Kalau diperhatiin hasil sentuhan Abang yang satu ini, gak kalah sama modifikator-modifikator kenamaan. Beberapa sektor pada Honda CB100 ini sudah mendapat perubahan hasil sentuhan tangan dinginnya dengan tetap mempetimbangkan segi kenyamanan dan performa.

Pada mesin CB 100 ini, Bang Safiih mencangkokan jeroan Honda Tiger. Dampaknya kapasitas mesin nya membengkak dan tenaganya pun cukup dahsyat. Selain jeroan mesin, komponen pendukung lainya turut disematkan pada CB 100 ini. Jadi untuk urusan lari motor yang satu ini, tak jauh beda dengan Honda Tiger meski wujudnya adalah Honda CB 100.

Untuk Kaburatornya, Safiih mencomot punya Honda GL100 dan CDI nya menggunakan milik Honda Grand. Dipilihnya kedua komponen tersebut karena alasan tak bikin susah dikemudian hari serta tak butuh biaya besar. Maklum dananya minim mas, yang penting gak bikin susah,” jelasnya.

Disektor kaki-kaki, Safiih banyak mencomot part milik Suzuki. Sok depan menggunakan milik Suzuki A 100 yang dipadukan dengan tabung sok milik Suzuki Satria FU. Sementara sok belakang menggunakan sok Honda Tiger.

Untuk lengan ayun, Safiih mencangkokan lengan ayun Suzuki Smash yang diberi lapisan warna chrome. Sementara footstep belakang merupakan  comotan dari Suzuki Satria FU.

Velg depan dan belakang menggunakan velg rossi untuk menopang ban bettlax 80/90-17 untuk roda depan dan 110/70-17 untuk roda belakang.

Sementara untuk memperidah tampilan, Safiih masih mempertahankan beberapa part asli bawaan Honda CB 100 seperti tangki, knalpot, spatbor depan dan belakang serta lampu belakang. Selain itu, Safiih juga mengaplikasikan beberapa produk after market seperti lampu depan, jok, spion, speedometer, tuas rem dan kopling.

Upss ada yang kelewat, Safiih juga mencomot stang milik Tiger Revo. Dan rem belakang yang sudah berubah dari sistem tromol ke disk, menggunakan master rem Nissin dan pala babi milik Supra.





26 Responses to “Roh Tiger Dalam Tubuh CB100”

  1. jayadi says:

    Sandrego Gaann… Bikin ngiri..

  2. rangga says:

    CB nya sih classic…n keren abeeessss…
    tapi sayang masih ada sangkut pautnya ma tigi…
    tigi kan motor bencong…hehehehe pisss
    I LOVE CB….

  3. @Rangga, hahahaha bisa ajah komennya, biar bencong yang penting asoyyyy kakakaka

  4. rangga says:

    @Tuhu Nugraha Dewanto : hehehehe CB nya sih emang keren bro…saya akui…saya aja pengen banget ngebangun CB…tapi kalo dah kemasukan Tigi…aduh…jadi males…mending ori CB ajah lebih gagah…classic dan lebih asoooyyyyy….hidup CB (tanpa tigi)….salam hangat untuk para bikers CB….salutttt sama kalian…
    tigi kelaut ajah dah…hehehehehehehe

  5. sopo wae says:

    lho, kok pada syirik sama tigi, apa karena gak mampu beli tigi????

  6. Ferry_Nyok says:

    Manstab gan… tp sayang knp hrs ganti mesin,gak ada bunyi khasnya lagi dong..
    HIDUP CB 100

  7. cblovers says:

    mantab…. mang kenapa kalo pake Tigi sih bro? kok di sebut bencong? menurut ane sih Oke2 aja… asal modif nya jadi bagus aja :D piss

  8. yoed says:

    waduh.. saya ngebangun cb jg.., tp basicnya GL-Pro, mesin full tiger&rangka pake gelatik 73.., jujur aja.. kalo mesin pake asli cb.. hmm mending gak dech..
    kl mau malah mending beli tiger aja skalian trus dibody CB.., pasti lbh bagus..

  9. andi delarocha says:

    cb100 boseenn modifnya n dah pasaran malu pakenya,… mendingan pake cb200 lebih gagah jarang ada yg punya xixixixixixix

  10. cecep says:

    keren…. breww,
    tapi sedikit hilang klasiknya Gan… kalo mesin udah di utak atik hehehe… tapi tetep OK.

  11. mas ada cb 100 yg dijual g qu cari nih,kl ada tlg hub saya 083866851888 thanks,,,,

  12. Keren ui cb na…… jadi pengen beli nih biasanya harga cb sekarang brp numpang tanya nih????

    Alamak Keceplosan ui

  13. setiyawan says:

    gan keren sh keren tp mkurang clasic…………………….

  14. Dodi Romako says:

    mas bro kebetlan nih aku ada cb 100 rencananya sih mau ngebangin nih motor biar ga ngrepotin maslahnya sering banyak trouble, kalo boleh tau untuk jeroan tiger yang mesti aku belih apa aja mas bro untuk saya aplikasikan di cb 100 ya dikit” biar kocek yang aku keluarkan ga terasa kalo sekalian kan terasa kl bodi sih udah aku modif mulai dari Arm, Sockbreak depan, belakang ma stang.
    mohon pencerahannya..

  15. barie says:

    gak dijual gan?? :)

  16. Sintong says:

    Gan ,bengkelnya dimana yg jago tangani CB? daerah Petukangan Jaksel ada rekomen ga?

  17. agus slamet says:

    bro aq px cb 100 tp sering kena per sekerx pdhl mesinx udh dgnt px glmek

  18. denn says:

    ane punya benkel sidodadi motor, di cikarang” perumahan KSB Blok E,.. CB gua tampang orisinil, karbu std gl 100 aje”, dah ngetrack di kemayoran urusan mesin 201 meter 9 detik’ motor harian lho bro” urusan bodi good mesin gampang”
    081386724723″ mekaniknya namane kunto’
    coba aje dah brader”

  19. pria langang says:

    gan,saya punya cb , udah pake cdi, tapi kok g mw hidup ya, padahal api nya bgus, kompresi nya kuat, rantai keteng nya pas,pake karbu gl pro, cdi pake yg supra,tapi klo d engkol keluar api , trus g mw hidup, mohon petunjuk nya ya mas…..
    maksih mas …………

  20. tohir says:

    agar cb jadi banter pie….
    so cara ngerawat leg terjadi kerusakan?
    pa lage cb yang sdah tua sulitkan …
    gmna caranya?

  21. budy mulyadi rambe. says:

    motor cb gue lgi nyari jok,knalpot original….
    sama tu kalu mesin tiger masuk ke cb yg masuk apa aja..????

  22. andi says:

    cb mah motor ke tai kmren guabeli g ada larinya……

  23. bagus says:

    @andi.itu cb yang loe beli paleng jg dah bobrok,makanya kl seneng ma CB harus dari jiwa bukan cuma ikut2an doang.Hidup CB100 Mania

  24. maman says:

    ini ngejek2 tigi udah tau adik nya CB bukan di sayang….. ga tau diri banget tuh mootor harga 1jt aja sok2an….. di tanjakan kempot kalo ga pake mesin orang laen akwoawkowakoaw TIGI JUARA!

  25. lugus says:

    Gan mantap modifikasinya, untuk tromol depan dan belakang pake punyanya apa ya?






Leave a Reply


Foto Gila Minggu ini

Posted by Facebook Fan

Box Motor Yang Super Multi Fungsi

Moto Sport

Test Honda Di Brno, Coba Seting Berbeda dan Part Baru Untuk Seri Selanjutnya
Test Honda Di Brno, Coba Seting Berbeda dan Part Baru Untuk Seri Selanjutnya
July 18, 2014

Setelah hari pertama tes private motor baru Honda untuk musim 2015 terganggu masalah cuaca, akhirnya duo riders Honda menyelesaikan sesi tes di Brno di bawah cuaca sempurna.

Crutchlow Sukses Jalani Operasi Arm Pump
Crutchlow Sukses Jalani Operasi Arm Pump
July 17, 2014

Cedera yang dialami ‘The English Man’ ini sebenarnya bukan perkara baru bagi para pembalap MotoGP. Maklum, bagian tubuh yang satu itu jadi salah satu organ tubuh yang bekerja keras.

Video News

Video CBR300R dan CB300F, Asyiik Buat Aktivitas Harian
Video CBR300R dan CB300F, Asyiik Buat Aktivitas Harian

Dalam video itu digambarkan bagaimana sepasang kekasih mengisi hari-harinya bersama CBR300R dan CB300F, mulai dari bersosialita hingga touring.

Facebook

Twitter

Tips

Subtitusi Filter Oli Ninja 250FI, Pakai Punya Honda Jazz atau Xenia

Ninja 250 karburator umumnya ganti filter oli setiap tiga kali penggantian oli. Hal ini karena filter oli Ninja 250 karburator lebih mudah dibersihkan, jadi masa pakai bisa lebih lama. Tapi kalau filter oli Ninja 250 injekasi lebih sulit untuk dibersihkan.