News

GL 100 Bergaya Chopper : Tak Asal Murah

March 17, 2010
GL 100 Bergaya Chopper : Tak Asal Murah

Gara-gara kepincut motor yang biasa ditunggangin orang-orang berambut gondrong dengan banyak tato yang menghiasi sebagian tubuh mereka, Johan atau yang akrab di sapa Acong oleh teman tongkrongannya, ngebet banget pengen punya Harley Davidson. “Keren, gagah dan wahhh lah pokoknya kalo naik tuh motor,” jelas johan bersemangat.
“Tapi duit dari mana beli motor begituan, Cuma bisa melihat, membayangkan dan memimpikan tuk bisa berada diatas tuh motor.”
Ya. lagi-lagi kekuatan mimpi yang berperan dalam sebuah keberhasilan orang. Dari mimpinya itu akhirnya Acong bisa beli motor. Sayangnya bukan motor Harley Davidson, Cuma motor GL100 lansiran 1982.
“Biar Cuma GL100, tapi gw bangga banget punya tuh motor apa lagi waktu masih dandan ala café racer tahun 50an, gak ada yang gak ngelirik dan memandang motor gw sambil terkagum-kagum,” jelasnya sambil tertawa bangga.
Hingga satu ketika muncul ide untuk merombak GL100 miliknya dengan tampilan baru. Namun Acong dan teman-teman satu tongkongannya bingung mau diapain GL tua ini. Berbekal dari keinginan punya Harley dan pergaulannya yang luas dengan berbagai kalangan, terciptalah motor bergaya chopper ini.
Hasil gawean Acong and the genk ini terbilang cukup apik dalam pengerjaannya. Sehingga pemakaian part pendukung yang sebenarnya banyak mencomot dari motor-motor China, mampu tersamarkan. Kendati banyak mencomot limbah motor China, tapi ada juga loh limbah motor Harley Davidson benerannya.
“Waktu itu gw dan teman-teman kan baru pada kerja, jadi gak punya cukup duit buat beli limbah moge bermerek, makanya gw pilih limbah motor-motor China yang harganya terjangkau. Tapi ada juga loh limbah Harley Davidson nya, seperti sok depan dan knalpot. Cuma gw lupa Harley Davidson tipe apaan,” jelas Acong.
GL100 yang telah bergaya chopper ini dikerjakan di rumah Acong dengan peralatan yang dibeli dari tabungan pribadinya. Menurut pria kelahiran Pontianak, Kalimantan-Selatan 26 tahun silam, memiliki motor tua punya kesan tersendiri. Meski banyak orang yang mengatakan bahwa motor tua itu ngerepotin karena kudu banyak yang diperbaiki sehingga harus banyak ngeluarin dana, namun tak demikian bagi Acong. Dia menilai punya motor tua itu perawatannya tak semahal seperti yang orang pikirkan. Asal kita tahu bagaimana mengatasi dan menciptakan motor itu menjadi lebih kuat.
“Motor ini banyak yang mau bayarin, tapi gak akan gw jual. Ini motor punya banyak banget sejarah dalam hidup gw. Selain karena gw beli dari tabungan yang gw kumpulin susah payah, motor ini sudah nemenin gw lebih dari 7 tahun. Bahkan pernah ada orang pemda yang mau bayarin dan udah taro duitnya 20 juta di meja gw, tapi tetep gw gak mau. Nih motor gak bisa diukur dengan duit deh”
“Lagi pula nih motor hasil karya gw dan temen-temen sekelas gw di SMA. Sampai sekarang kita masih sering kerja bareng.”
Untuk urusan tenaga chopper ini biar bisa lari degan bodi dan ban yang sudah membengkak, kapasitasnya di tingkatkan menjadi 200 cc. Dan beberapa jeroan Honda Tiger juga di cangkokan di GL 100 yang sudah ganti jubah bergaya chopper. Selain itu, karbutaror NSR SP dan CDI BRT juga di pasang pada chopper ini.
Untuk mendapatkan model chopper sesuai ide, tangki besar milik Hyosung disanggkutkan pada rangka chopper ini dan merubah sudut rake menjadi sekitar 40 drajad. “Sudutnya berubah menjadi 40 drajat apa 50 yah, gw lupa,” kata Bebeng, teman satu tongkrongan Acong.
“Kita masih banyak belajar modifikasi, tapi meski terbilang masih anak bawang gw dan temen-temen bangga dengan hasil ini. Dan gw yakin bakal maju bareng temen-temen gw,” pungkas Acong.
Data Spesifikasi
Head Lamp : After market
Setang : Custom Satu Hati Motor
Sok Depan : Harley Davidson
Tangki : Hyosung
Jok : Custom Satu Hati Motor
Rangka : Custom Satu Hati Motor
Swing Arm : Sanex QJ250J
Knalpot : Harley Davidson
Ban depan : Swallow 80/70-21
Ban Belakang : Swallow :160/60-17
Kaliper Rem : RGR
Velg : Camp

Gara-gara kepincut motor yang biasa ditunggangin orang-orang berambut gondrong dengan banyak tato yang menghiasi sebagian tubuh mereka, Johan atau yang akrab di sapa Acong oleh teman tongkrongannya, ngebet banget pengen punya Harley Davidson. “Keren, gagah dan wahhh lah pokoknya kalo naik tuh motor,” jelas johan bersemangat.

“Tapi duit dari mana beli motor begituan, Cuma bisa melihat, membayangkan dan memimpikan tuk bisa berada diatas tuh motor.”

Ya. lagi-lagi kekuatan mimpi yang berperan dalam sebuah keberhasilan orang. Dari mimpinya itu akhirnya Acong bisa beli motor. Sayangnya bukan motor Harley Davidson, Cuma motor GL100 lansiran 1982.

“Biar Cuma GL100, tapi gw bangga banget punya tuh motor apa lagi waktu masih dandan ala café racer tahun 50an, gak ada yang gak ngelirik dan memandang motor gw sambil terkagum-kagum,” jelasnya sambil tertawa bangga.

Hingga satu ketika muncul ide untuk merombak GL100 miliknya dengan tampilan baru. Namun Acong dan teman-teman satu tongkongannya bingung mau diapain GL tua ini. Berbekal dari keinginan punya Harley dan pergaulannya yang luas dengan berbagai kalangan, terciptalah motor bergaya chopper ini.

Hasil gawean Acong and the genk ini terbilang cukup apik dalam pengerjaannya. Sehingga pemakaian part pendukung yang sebenarnya banyak mencomot dari motor-motor China, mampu tersamarkan. Kendati banyak mencomot limbah motor China, tapi ada juga loh limbah motor Harley Davidson benerannya.

“Waktu itu gw dan teman-teman kan baru pada kerja, jadi gak punya cukup duit buat beli limbah moge bermerek, makanya gw pilih limbah motor-motor China yang harganya terjangkau. Tapi ada juga loh limbah Harley Davidson nya, seperti sok depan dan knalpot. Cuma gw lupa Harley Davidson tipe apaan,” jelas Acong.

GL100 yang telah bergaya chopper ini dikerjakan di rumah Acong dengan peralatan yang dibeli dari tabungan pribadinya. Menurut pria kelahiran Pontianak, Kalimantan-Barat 26 tahun silam, memiliki motor tua punya kesan tersendiri. Meski banyak orang yang mengatakan bahwa motor tua itu ngerepotin karena kudu banyak yang diperbaiki sehingga harus banyak ngeluarin dana, namun tak demikian bagi Acong. Dia menilai punya motor tua itu perawatannya tak semahal seperti yang orang pikirkan. Asal kita tahu bagaimana mengatasi dan menciptakan motor itu menjadi lebih kuat.

“Motor ini banyak yang mau bayarin, tapi gak akan gw jual. Ini motor punya banyak banget sejarah dalam hidup gw. Selain karena gw beli dari tabungan yang gw kumpulin susah payah, motor ini sudah nemenin gw lebih dari 7 tahun. Bahkan pernah ada orang pemda yang mau bayarin dan udah taro duitnya 20 juta di meja gw, tapi tetep gw gak mau. Nih motor gak bisa diukur dengan duit deh”

“Lagi pula nih motor hasil karya gw dan temen-temen sekelas gw di SMA. Sampai sekarang kita masih sering kerja bareng.”

Untuk urusan tenaga chopper ini biar bisa lari degan bodi dan ban yang sudah membengkak, kapasitasnya di tingkatkan menjadi 200 cc. Dan beberapa jeroan Honda Tiger juga di cangkokan di GL 100 yang sudah ganti jubah bergaya chopper. Selain itu, karbutaror NSR SP dan CDI BRT juga di pasang pada chopper ini.

Untuk mendapatkan model chopper sesuai ide, tangki besar milik Hyosung disanggkutkan pada rangka chopper ini dan merubah sudut rake menjadi sekitar 40 drajad. “Sudutnya berubah menjadi 40 drajat apa 50 yah, gw lupa,” kata Bebeng, teman satu tongkrongan Acong.

“Kita masih banyak belajar modifikasi, tapi meski terbilang masih anak bawang gw dan temen-temen bangga dengan hasil ini. Dan gw yakin bakal maju bareng temen-temen gw,” pungkas Acong.

Data Spesifikasi

Head Lamp : After market

Setang : Custom Satu Hati Motor

Sok Depan : Harley Davidson

Tangki : Hyosung

Jok : Custom Satu Hati Motor

Rangka : Custom Satu Hati Motor

Swing Arm : Sanex QJ250J

Knalpot : Harley Davidson

Ban depan : Swallow 80/70-21

Ban Belakang : Swallow :160/60-17

Kaliper Rem : RGR

Velg : Camp

Satu Hati Motor : 021 97991179





14 Responses to “GL 100 Bergaya Chopper : Tak Asal Murah”

  1. Bumicysers says:

    om kalo motor2 hasil modifikasi itu bannya gratisan ya??
    ko keknya pake ban merk agar-agar semua??

    *_^……… oot mode on

  2. ceszie says:

    ajib brooo..

  3. neno says:

    siiiip bro…bagaimanapun hasilnya,modif sendiri tetap punya nilai lebih…lanjutkan..!!

  4. Tuhu Nugraha Dewanto says:

    Mangstaffff Bro….

  5. paul says:

    keren abis coy

  6. sopo wae says:

    nice work, ngemeng2 apa tidak ketangkep polisi tuh, bloknya kan pakai tigi???? dah pasti cc motor yang sekarang tdk sesuai yg tertulis di stnk??

  7. ambri says:

    bro bagus coool
    boleh dong modifin motor gw dong hehehehe
    biaya berapa bro lo keluarin ????????????

  8. eric kit's chopper says:

    aee broo salut”m chopper style na lagipula ka” q jua modifikator mtor chopper jadi q suka m chopper” d mna j dari riders 024 mercy owners eank buka bengkel d byumanik smg

  9. Obink Butuh Chopper says:

    Big Brader’s .
    pengen beli nih gw GL100 di modif jadi chopper.

    tapi di bandung susah nyari modifing nya.

    klo gw punya eeennnaaaakkk di bawa ke skull wkkawk
    beda dari orang lain

    Big Brader ,berapa Biaya Buat modif tuh motor ?

  10. dick chooper says:

    Klo mo bikin mOtoR KayA Gtu ….?????
    AbiZ BerApa Doku Tuh yee Gan…..?????

  11. satria737 says:

    bro motor gw pengen d ubah kyk gt dmn tempatnya n budget bais brp ya??? gl max 125 mtr gw

  12. matoax says:

    mantap gan ,,,,
    joz abi,, jd pengin yg gituan hehe

    gan sekalian nupang motor kesayangan ane ,,,

    http://www.kaskus.us/showthread.php?p=512913948&posted=1#post512913948

  13. tetta says:

    bro ada no hp ga?

  14. dwi yanwar says:

    mas bro kira kira ngemodif kaya motor yg di atas itu ngabisin berpa duit yah terimakasi :)
    di tunggu jawaban nya wasalam :D






Leave a Reply


Foto Gila Minggu ini

Posted by Facebook Fan

Box Motor Yang Super Multi Fungsi

Moto Sport

Test Honda Di Brno, Coba Seting Berbeda dan Part Baru Untuk Seri Selanjutnya
Test Honda Di Brno, Coba Seting Berbeda dan Part Baru Untuk Seri Selanjutnya
July 18, 2014

Setelah hari pertama tes private motor baru Honda untuk musim 2015 terganggu masalah cuaca, akhirnya duo riders Honda menyelesaikan sesi tes di Brno di bawah cuaca sempurna.

Crutchlow Sukses Jalani Operasi Arm Pump
Crutchlow Sukses Jalani Operasi Arm Pump
July 17, 2014

Cedera yang dialami ‘The English Man’ ini sebenarnya bukan perkara baru bagi para pembalap MotoGP. Maklum, bagian tubuh yang satu itu jadi salah satu organ tubuh yang bekerja keras.

Video News

Video CBR300R dan CB300F, Asyiik Buat Aktivitas Harian
Video CBR300R dan CB300F, Asyiik Buat Aktivitas Harian

Dalam video itu digambarkan bagaimana sepasang kekasih mengisi hari-harinya bersama CBR300R dan CB300F, mulai dari bersosialita hingga touring.

Facebook

Twitter

Tips

Subtitusi Filter Oli Ninja 250FI, Pakai Punya Honda Jazz atau Xenia

Ninja 250 karburator umumnya ganti filter oli setiap tiga kali penggantian oli. Hal ini karena filter oli Ninja 250 karburator lebih mudah dibersihkan, jadi masa pakai bisa lebih lama. Tapi kalau filter oli Ninja 250 injekasi lebih sulit untuk dibersihkan.